Pertama Kali Tengok ‘Live’ Gagak Dahaga Air Bijak Masukkan Batu Dlm Botol

Salah satu cerita dongeng terawal yang kita dengar ketika zaman kanak-kanak adalah kisah teladan Gagak Yang Bijak.

Cerita itu mengisahkan kebijaksanaan seekor burung gagak yang boleh dijadikan pengajaran bagi kanak-kanak bagi menggunakan akal fikiran dalam mencari penyelesaian masalah.

Dalam kisah Gagak Yang Bijak, seekor burung gagak yang dahaga terjumpa sebuah balang berisi air. Walau bagaimanapun, paruhnya tidak muat untuk dimasukkan ke dalam balang tersebut untuknya meminum air.

Si gagak kemudian mendapat idea untuk memasukkan batu-batu kecil yang terdapat di sekitarnya ke dalam balang tersebut agar air di dalamnya naik ke permukaan.

Walaupun ramai yang percaya cerita itu hanyalah sebuah kisah dongeng, sebuah video yang tular baru-baru ini membuktikan bahawa haiwan itu memang pandai menyelesaikan masalah mereka sendiri.

Dalam video yang tular itu, seekor burung gagak menghampiri botol berisi air, namun air di dalamnya terlalu sedikit.

Sama seperti kisah teladan berkenaan, burung itu mengutip batu di atas tanah dan memasukkannya ke dalam botol terbabit sehinggalah berjaya meminum air di dalam botol itu.

Adegan tersebut membuat ramai yang terhibur kerana dapat menyaksikan kisah kanak-kanak itu dalam dunia sebenar.

Sumber: Himpunan Cerita Lawak

Kisah Burung Gagak dalam Al Quran, Ajarkan Cara Mengvburkan J3nazah

Burung gagak menjadi salah satu hewan yang disebut dalam Al Quran. Hewan ini menjadi contoh pertama cara mengvbur j3nazah kepada manusia.
Hal ini terjadi ketika putra Nabi Adam, Habil dan Qabil mempersembahkan qurban. Namun, qurban dari Qabil tidak diterima oleh Allah SWT. Qabil mar4h kepada Habil dan ingin membvnuhnya.

Habil berusaha mengingatkan Qabil atas kekuasaan Allah di dunia agar ia tidak berusaha membvnuhnya. Hal tu tertulis dalam Quran surat Al Ma’idah ayat 28:

Arab: لَىِٕنْۢ بَسَطْتَّ اِلَيَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِيْ مَآ اَنَا۠ بِبَاسِطٍ يَّدِيَ اِلَيْكَ لِاَقْتُلَكَۚ اِنِّيْٓ اَخَافُ اللّٰهَ رَبَّ الْعٰلَمِيْنَ

Latin: la`im basatta ilayya yadaka litaqtulanī mā ana bibāsiṭiy yadiya ilaika li`aqtulak, innī akhāfullāha rabbal-‘ālamīn

Artinya: “Sungguh, jika engkau (Qabil) menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membvnuhku, aku tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membvnuhmu. Aku takut kepada Allah, Tuhan seluruh alam.”

Namun sayang, Qabil mengikuti hawa n4fsu dan lantas membvnuh saudaranya sendiri. Hal ini Allah SWT firmankan dalam Quran surat Al Ma’idah ayat 30,

Arab: فَطَوَّعَتْ لَهٗ نَفْسُهٗ قَتْلَ اَخِيْهِ فَقَتَلَهٗ فَاَصْبَحَ مِنَ الْخٰسِرِيْنَ

Latin: fa ṭawwa’at lahụ nafsuhụ qatla akhīhi fa qatalahụ fa aṣbaḥa minal-khāsirīn

Artinya: Maka nafsu (Qabil) mendorongnya untuk membvnuh saudaranya, kemudian dia pun (benar-benar) membunuhnya, maka jadilah dia termasuk orang yang rugi.

Dari situ, Allah SWT mengutus seekor gagak untuk memberi contoh cara mengvburkan j3nazah, yakni dengan menggali tanah. Ia pun menyesal atas perbuatannya.

Arab: فَبَعَثَ اللّٰهُ غُرَابًا يَّبْحَثُ فِى الْاَرْضِ لِيُرِيَهٗ كَيْفَ يُوَارِيْ سَوْءَةَ اَخِيْهِ ۗ قَالَ يٰوَيْلَتٰٓى اَعَجَزْتُ اَنْ اَكُوْنَ مِثْلَ هٰذَا الْغُرَابِ فَاُوَارِيَ سَوْءَةَ اَخِيْۚ فَاَصْبَحَ مِنَ النّٰدِمِيْنَ ۛ

Latin: fa ba’aṡallāhu gurābay yab-ḥaṡu fil-arḍi liyuriyahụ kaifa yuwārī sau`ata akhīh, qāla yā wailatā a ‘ajaztu an akụna miṡla hāżal-gurābi fa uwāriya sau`ata akhī, fa aṣbaḥa minan-nādimīn

Artinya: Kemudian Allah mengutus seekor burung gagak menggali tanah untuk diperlihatkan kepadanya (Qabil). Bagaimana dia seharusnya mengvburkan m4yat saudaranya. Qabil berkata, “Oh, cel4ka aku! Mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, sehingga aku dapat menguburkan m4yat saudaraku ini?” Maka jadilah dia termasuk orang yang meny3sal.

Sumber via trendingsangat

Facebook Comments

Be the first to comment on "Pertama Kali Tengok ‘Live’ Gagak Dahaga Air Bijak Masukkan Batu Dlm Botol"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*